Sunday, 13 December 2015


SUDAH CERMIN DIRI

Sahabat
Sudah cermin diri hari ini

Selama ini kita akan cermin diri untuk melihat penampilan kita bukan?

Yang perempuan kalau tengok cermin tak lain mesti nak betulkan tudung yang "senget", dan macam-macam lagi..

Kalau yang lelaki nie, tengok cermin nak tengok "kopiah" senget tak, hensem tak aku hari nie.. Macam-macam lagi lah

ATAU,
Ada orang bila lihat cermin dia terasa seolah-olah melihat "kekurangan" dan "kesalahan" yang bertompok pada dirinya..

Kita yang mana satu

Sahabat,
Marilah kita berdiri seketika di hadapan cermin,
Lalu renungkan sejenak dan tanya pada diri,

Mulailah dengan amati WAJAH,
Lalu tanya pada diri,

Adakah wajah ini akan bersinar bercahaya di syurga kelak⁉️
Atau wajah ini akan hangus legam terbakar oleh bara jahannam

Lalu tatap kedua MATA kita,
Dan tanya pada diri,

Adakah aku mampu untuk melihat syurga nan indah dengan kedua mata ini, adakah mata aku ini mampu menatap wajah Rasulullah dan para nabi, adakah mataku ini mampu melihat wajah ALLAH, adakah mata ini mampu melihat keindahan ahli-ahli syurga ⁉️
Atau mata ini akan ditosok bara neraka jahannam yang sangat panas sehingga mata ini terkeluar meleleh dengan bau busuk

Lalu tataplah MULUT,
Dan tanya pada diri,

Adakah mulut ini mampu melafazkan syahadah di akhir hanyat nanti⁉️
Atau mulut ini akan diberi makan buah zakum yang menghanguskan di jahannam

Sunday, 29 November 2015

۞ اَلَّلهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا محَُمَّدٍ ۞

;Ad Darimi, Al Baihaqi, Ath Thabarani dan Abu Nu'aim meriwayatkan dari Abu Ubaidah, ia berkata
"Aku pernah berkata kepada Rabi' binti Ma'wad, tentang sifat Rasulullah Sallallahu alai'hi wassalam kepadaku, maka ia menjawab "seandainya kau memandang baginda tentu kau akan berkata "Matahari sedang terbit"

Sunday, 25 October 2015

orang yang soleh itu, darjat kesolehan mereka itu ditentukan pada awalnya mereka "mencintai" orang2 soleh . Orang yang tidak mencintai orang soleh maka ianya bukan daripada kalangan orang2 soleh.

(Habib Kadzim Jaafar As-Saggaf)

Tuesday, 18 August 2015

Allah menciptakan makhluk brnama manusia
tetapi makhlukNya lupa siapa penciptanya

Monday, 17 August 2015

"tahu tak rupa bidadari cam mana?

tak tahu kan?

sebab bidadari tak pernah upload gambar mereka kat laman sosial"

#sentap ;(

Thursday, 2 July 2015


اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّد وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ ٍ

"TALI PERSAHABATAN YANG ERAT ITU ADA 3 PERKARA"Sabda Nabi SAW,tiga perkara yg boleh mengeratkan PERSAHABATAN dgn saudaramu adalah memberi SALAM apabila BERTEMU dgnya serta MENYEDIAKAN TEMPAT DUDUKNYA dlm satu MAJLIS dan panggillah dgn NAMA YG DISENANGINYA, DISUKAI
HR-Al-Tabrani-Wasallam

Thursday, 18 June 2015

seseorang tidak akan dijamin boleh terlepas dari segala macam seksaan dalam kubur
walaupun dia seorang alim ulama atau seorang anak yang bapanya sangat dekat dengan Allah
kubur tidak memandang status seseorang, baik dia miskin, orang kaya, orang yang berkedudukan tinggi atau sebagainya
kubur akan melayani seseorang berdasarkan amal soleh yang telah dilakukannya sewaktu hidupnya di dunia

Tuesday, 16 June 2015

sebab kamu istimewa
biarlah ku simpan baik - baik didalam doa
cukuplah sekadar disisipkan dalam setiap bisikanku kepada Rabb

Saturday, 23 May 2015

“lelaki tak kacak tak apa
kerana lelaki bkn memimpin dgn kekacakan tapi dgn ILMU"
“wanita tak cantik tak apa
kerana wanita memikat bkn dgn kecantikan tapi dgn AKHLAK"

Tuesday, 12 May 2015

"Harta,malah tubuh kita ni hak Allah. Kita ni peminjam je. Jadi,
jangan sombong sangat dengan barang pinjam."

Tiada apa milik kita. Segalanya milik Allah.

Wednesday, 6 May 2015

Jangan disebabkan satu kesalahan dia.
Kita hentam dia habis-habisan.
Dia pun manusia juga,sama macam kita.
Tak terlepas dari buat kesilapan.

Manusia.
Nama pun manusia.
So,tak mustahil anytime je boleh berubah.

Monday, 27 April 2015



domes inside the Islamic Arts Museum, Kuala Lumpur

Sunday, 26 April 2015

Hijrah

Mudah disebut

Tapi sukar dilakukan

Hijrah ?

Hijrah la

bagaimana anda bersusah paya untuk menukarkan menu hidangan harian dengan lebih baik dengan cara berterusan(istiqamah)

Kita ini ibarat

Hari ini kita makan pizza

Esok lusa kita makan nasi dengan telur .

Iman naik turun

Tapi bagaimana kita nak istiqamah agar kita mampu makan nasi dengan ayam

Begitu juga la dengan hijrah

Kurang iman

Merundum jatuh hijrah terumbang ambing .

Friday, 24 April 2015

“Apa beza MAHU dan PERLU?” 

Kita mahu cinta, tapi Allah tahu kita akan lalai jika bercinta. Lalu DIA tangguh cinta kita untuk memberikan jodoh.

Kita mahu mewah, tapi Allah tahu kalau kita bermewah, kita akan lalai maka Dia berikan zuhud.

Kita mahu sentiasa gembira, tapi Allah tahu kalau kita tak lalui kesedihan, kita takkan menghargai kegembiraan.

Kita mahu selalu ketawa, tapi Allah tahu, kita akan lebih mengingati DIA dalam sedih.

Kita mahu segalanya mudah, tapi Allah tahu kalau semua benda boleh dapat dengan mudah, kita takkan bersungguh-sungguh meminta pada DIA.

Kita mahukan dunia, tapi Allah menguji kita kerana sebenarnya kita lebih perlukan akhirat. Maka DIA menyukarkan sedikit urusan dunia, agar kita bersenang di Syurga.

“ALLAH tak beri apa yang kita MAHU, tapi DIA beri apa yang kita PERLU”

Jadi

“Tak usah mengeluh jika terlepas sesuatu, Pasti ada ganti yang lebih baik."

Sunday, 19 April 2015

PESONA AKHLAK RASULULLAH

Suatu ketika Rasulullah SAW berjalan di Kota Makkah. Beliau melihat seorang wanita tua menunggu seseorang yang boleh diminta tolong membawakan barangnya. Begitu Rasulullah lalu di hadapannya, dia memanggil, “Hai orang Arab! Tolong bawakan barang ini, nanti aku bayar upahnya.”

Rasulullah SAW sengaja melalui di hadapan nenek itu karena bermaksud hendak menolongnya. Maka, ketika Rasulullah menghampirinya, beliau segera mengangkat barang-barang itu seraya berkata, “Aku akan mengangkatkan barangmu tanpa bayaran.”

Di tengah perjalanan, wanita itu berkata, “Menurut khabar yang beredar di Kota Makkah ini ada seseorang yang mengaku Nabi, namanya Muhammad. Hati-hatilah engkau dengan orang itu. Jangan sampai engkau teperdaya dan mempercayainya.” 

Wanita itu terus menerus mengatakan kata-kata cela dan nista terhadap Nabi Muhammad namun baginda tetap mendengar dengan sabar sambil mengangkat barang-barang wanita itu.

Nenek tua itu sama sekali tidak tahu bahwa pemuda yang menolongnya dan sedang bersamanya adalah Muhammad Rasulullah sendiri. Dia bertanya kepada Rasulullah ,” Wahai pemuda, kamu ini sungguh baik hati ,siapa namamu?. Maka beliau berkata kepada si nenek, “Aku inilah sebenarnya Muhammad…”

Nenek tua itu terperanjat begitu menyedari pemuda yang menolongnya adalah Muhammad yang diceritakannya. Maka, pada saat itu juga nenek itu langsung meminta maaf dan bersyahadat masuk Islam. Dia pun kemudian memuji akhlak Nabi Muhammad. “Sungguh engkau memiliki akhlak yang mulia dan luhur.”

Sunday, 12 April 2015

"Bila dah pasang 'nawaitu' nak berubah tu. Go on. Allah dah
ketuk pintu hati. Pandang terus ke depan. Step by step."

Moga istiqamah sahabat

Friday, 10 April 2015

Sering terlupa pada insan yang sudah menyayangi sebelum kita wujud lagi

Sibuk . Letih . Beza waktu .
Alasan yang dikatakan punca

Sedangkan baginda setiap malam berdoa , merintih merindui ummat yang tidak pernah bersua

Tuesday, 7 April 2015

Lepas solat,
Capai handphone 
Tersengih sendirian.
Penangan whatsapp barangkali..
Penangan wechat barangkali..
Penangan ig barangkali..
Penangan fb barangkali..
Jari laju mengetuk skrin telefon.
Laju sampai terlupa adab dengan Allah lepas solat.
Zikirnya tiada..
Alunan surat cinta dariNya tiada..
Apatah lagi, doa..
Kita ambil mudah.
Tapi, cuba bila time hati kita remuk,
Cuba bila time kita tersungkur,
Tak larat nak bangun..
Tak mampu nak handle suatu ujian..
Doa kita jadi khusyuk..
Zikir kita jadi khusyuk..
Alunan bacaan surat cintaNya dibiarkan menyusup di hati..
Bila kita susah kita cari Allah..
Bila kita rasa senang sikit, mudahnya kita lupakanNya.
Hei,
Cuba belajar untuk 'setia'.
'Setia' bercinta denganNya tak kira susah atau senang.
Selamat bercinta dengan pencipta cinta.

Sunday, 5 April 2015

Dalam memburu solehah
ada kala dia lelah
Dia lemah
dia tersalah langkah
Dia tergelincir ke jurang ikhtilat
yang dia sendiri tak sedar

"Nak berhijrah jadi baik ni, tak semestinya kena terus pakai tudung labuh atau jubah. Jaga apa yang perlu. Bab aurat tu, labuhkan sikit tudung, aurat tangan dan kaki tu jaga sebaiknya. Amal ibadah dengan Allah mantapkan.

Istiqamah dalam amalan walaupun sedikit. Perbaiki diri sikit demi sikit, lama-lama cantik luar dan dalam. InsyaAllah.

"Nak jadi rama-rama yang cantik pun bermula dari kepompong, inikan pula manusia biasa."

Monday, 30 March 2015

Sultan Muhammad al-Fateh (30 Mac 1432 – 3 Mei 1481) atau Muhammad II (Arab: محمد الثانى) juga dikenali dengan Muhammad al-Fateh iaitu daripada kata terbitan "al-fath" (الفاتح) seperti Surah al-Fatihah bererti surah pembukaan atau "Pembuka yang besar" yang dilahirkan pada 30 Mac 1432 di Edirne dan meninggal dunia pada 3 Mei 1481 di Hünkârcayırı, berdekatan Gebze.
Baginda adalah Sultan yang memerintah Kerajaan Islam Uthmaniyyah dari tahun 1444 hingga 1446 dan kemudian dari tahun 1451 hingga 1481. Baginda menakluk dan membuka Constantinople pada umur 21 tahun yang membawa kepada kehancuran dan kejatuhan Empayar Byzantine. Peluasan kekuasaaan Islam mengunjur sehinggalah ke Anatolia dan mara sampai ke Bosnia.
Sultan Muhammad al-Fateh dianggap sebagai perwira dan tokoh kepahlawanan umat Islam pada hari ini dan diiktiraf sebagai sebahagian daripada pembuka dan penguasa agung dunia Islam era moden.
Muhammad al-Fateh dilahirkan pada 30 Mac 1432 di Edirne, ibu negara Kerajaan Islam Uthmaniyyah. Bapanya ialah Sultan Murad II (1404–51) dan ibunya Valide Sultan Hüma Hatun, dilahirkan di bandar Devrekani, Kastamonu.
Muhammad al-Fateh merupakan seorang sultan yang mementingkan kekuatan dalaman dan luaran para tenteranya. Mempunyai kepakaran dalam bidang ketenteraan, sains, matematik dan menguasai enam bahasa (bahasa Turki, Greek, Hebrew, Arab, Parsi dan Latin). Seorang pemimpin yang hebat, warak dan tawaduk selepas Sultan Salahuddin Al-Ayubbi (pahlawan Islam dalam Perang Salib) dan Sultan Saifuddin Muzaffar Al-Qutuz (pahlawan Islam dalam peperangan di Ain Jalut menentang tentera Mongol).
Sifat-sifat baginda dan tenteranya telah diisyaratkan oleh Rasulullah SAW: “ Constantinople akan ditakluki oleh tentera Islam. Rajanya (yang menakluk) adalah sebaik-baik raja dan tenteranya (yang menakluk) adalah sebaik-baik tentera."
Kejayaan baginda dalam menewaskan tentera salib menyebabkan ramai kawan dan lawan mengiktiraf kepimpinan beliau serta taktik dan strategi peperangannya yang dikatakan mendahului pada zamannya dan juga kaedah pemilihan tenteranya. Baginda merupakan anak didik Syeikh Syamsuddin al-Wali yang mana merupakan keturunan Abu Bakar As-Siddiq.
Antara sumbangan baginda adalah menakluk Constantinople yang juga menyebabkan berakhirnya Empayar Byzantine. Baginda jugalah yang menukar nama Constantinople kepada Islambol (Islam keseluruhannya) yang kini dikenali sebagai Istanbul. Di atas jasanya, Masjid Al Fateh telah dibina bersebelahan makamnya.
Dikisahkan bahawa para tentera Sultan Muhammad Al Fateh tidak pernah meninggalkan solat wajib sejak baligh dan separuh dari mereka tidak pernah meninggalkan solat rawatib sejak baligh. Hanya Sultan Muhammad Al Fateh sajalah yang tidak pernah meninggalkan solat wajib, tahajud dan rawatib sejak baligh hinggalah ke saat baginda meninggal dunia.
Dalam tempuh kurang dua tahun, baginda memimpin 250 ribu tentera diiktiraf oleh Rasulullah SAW semuanya terdiri daripada tentera sebaik-baik tentera. Sebaik-baik yang dimaksudkan ialah bertaqwa. Orang bertaqwa sangat menjaga diri dari terlibat dengan dosa besar. Mereka menghindari dosa-dosa kecil.
Orang bertaqwa ialah orang yang hatinya sangat kuat dengan Allah. Takut dan cintakan Allah sangat ketara pada peribadi mereka. Mereka sangat kuat berkorban masa, tenaga, harta hatta nyawa untuk Allah, Rasul dan Islam. Cinta dunia tidak ada sama sekali sebaliknya mereka sangat cintakan Akhirat.
Bagaimana seorang pemimpin atau mana-mana Sultan mampu mendapatkan sejumlah tentera yang memiliki sifat-sifatnya tersebut dalam masa yang begitu singkat? Mampukah seorang pemimpin mendidik dan mengasuh atau memimpin sejumlah 250 ribu orang tentera yang semuanya baik-baik pada usia awal 20-an?
Sejurus sebelum memulakan kempen perang, Sultan Muhammad al-Fateh telah mengumpulkan seluruh tenteranya dalam satu sesi. Sebaik sebelum solat fardhu yang akan diimamkan oleh baginda sendiri, semua tenteranya diminta bangun berdiri tegak terlebih dahulu, lalu baginda mengajukan beberapa soalan antaranya;
1. Siapakah di kalangan tuan-tuan yang sejak balighnya pernah tertinggal solat fardhu walaupun sekali, silakan duduk. Semua tenteranya berdiri tegak, tanpa ada seorang pun yang duduk.
2. Siapakah di kalangan tuan-tuan yang sejak balighnya pernah tertinggal solat berjemaah walaupun sekali, sila duduk. Sebahagian tenteranya duduk.
3. Siapakah di kalangan tuan-tuan yang sejak balighnya pernah tertinggal sunat rawatib walaupun sekali, silakan duduk. Sebahagian besar tenteranya yang masih berdiri pun duduk. Baki yang masih bediri dari kebanyakannya adalah tentera yang kanan-kanan. Kemudian baginda bertanya lagi.
4. Siapakah di kalangan tuan-tuan yang sejak balighnya pernah tertinggal solat malam (tahajjud) walau pun sekali silakan duduk. Maka semua tentera yang tadinya masih berdiri tegak pun duduk.
Tinggallah Sultan Muhammad al-Fateh berdiri terpacak seorang diri di hadapan seluruh tenteranya. Maka fahamlah tentera-tentera Sultan Muhammad al-Fateh bahawa Sultan dan juga ketua tentera yang menjadi imam setiap kali solat berjemaah itu tidak pernah meninggalkan amalan solat sunat malam sejak baginda baligh walau pun sekali..
.
Wallahu'alam..

Saturday, 28 March 2015

yg aku pandang bukan kesempurnaan
yg aku mahu dia yg menyempurnakan

Wednesday, 18 March 2015

Sirah utk hari ini..
Utk iktibar diri sendiri..

Kisah zaman Sultan Murad ke-4 Empayar Ab/ basiyah Iraq

Sultan Murad terasa pd satu mlm, perasaan tidak senang hati. Maka dia buat keputusan utk keluar dgn kawalan ketua pasukan pengawal round masyarakat bandar Baghdad.

Jadi mereka merayau sembunyi2 mcm org awam & sampai di kwsn tepi hjg kota, mereka terlihat seorg terbaring atas jalan raya.

Mereka pegi dekat & sedari yg org tu dah mati !!! Tetapi org tempatan yg lalu, buat tak peduli pun !!!

Sultan Murad pun berteriak..
"Hey apa nie..? Mengapa kamu semua tak pedulikan si mayat ni..? Mana keluarga atau rumahnya? "

Kemudian ada seorg menjawab. "Si mayat ni org ZANDIQ (fasiq, jahat), peminum arak & penzina yg pergi kpd pelacur !!"

Tegur Sultan Murad, "Bukan kah dia drpd Ummat Nabi Muhammed SAW? Sila tlg angkat jenazahnya kembali ke rumahnya !"

Bila sampai di rumah nya, isterinya mula menangis & org awam pun tinggalkan si mayat & balik.Tinggal lah Sultan Murad dgn teman ketua pengawalnya.

Si isteri semasa menangis, berdoa. "Ya Allah, kasihani lah Wali Allah. Sesungguhnya ana saksi dia drpd kaum SALIHIN"

Sultan Murad pun tegur si isteri. "Macam mana awak blh panggil arwah sebagai Wali, tetapi org ramai kutuknya hingga tak sudi pedulikan mayatnya?"

Jawab si isteri. "Saya sudah sangka akn brlaku begitu. Si suami selalu kaluar waktu mlm pegi ke kedai bar & beli sebyk mungkin arak dan kemudian membawanya balik ke rumah. Kemudian dia menuang ke dlm tandas rumah kami! Dia berdoa. "Aku telah kurangkan bala arak yg ada utk org Islam"

Dan dia pergi kpd wanita pelacur & bayar duit suruh pelacur tutup pintu jgn ambil pelanggan lain mlm ni! Balik ke rmh, dia akan bersyukur, Alhamdulillah kpd Allah yg beri taufiq ringankan dosa si pelacur & pemuda org Islam mlm ni"

Tetapi malangnya, org awam nampak dia beli arak & masuk rumah pelacuran.Jadi mereka sangka dia buat jahat!

Kata isterinya, saya dah kata kpdnya. "Jikalau awak mati, tak akan ada sesiapa yg akan mandikan kamu & solatkan jenazah serta kebumikan kamu!"

Tetapi dia gelak & jawab balik.
"Jangan takut! Jenazah aku akan disolatkn oleh Sultan Negara Islam ni dgn ulama & wali-wali Allah!"

Maka menangislah Sultan Murad. Beliau berkata,
"Benarlah kata si arwah.
Aku ialah Sultan Murad!
Esok kami akan mandikan arwah & solat jenazah serta kebumikannya"

Jadi pada keesokan harinya, solat jenazah bersamanya si Sultan dgn ulama dan pembesar negara.Ramai org awam dtg dan uruskan pengebumiannya.

Maha Suci ALLAH !!!
Kita hukum org ikut yg kita nampak & dgr saja apa percakapan org lain.Jikalau kita tahu yg tersirat d dlm hati, nescaya kita akan lebih waspada kawal lidah kita..
Nescaya akan brtambah taqwa kpd ALLAH..

Ya Allah! kurniakan kami sangkaan baik terhadap setiap hamba Allah...
jgn buruk sangka dgn org lain
anggaplah diri kita lagi hina dri org lain

Monday, 16 March 2015

Solat..

Bila kita anggap solat itu hanya penggugur kewajipan, maka kita akan terburu2 mengerjakannya..

Bila kita anggap solat hanya sebuah kewajipan, maka kita takkan nikmati hadirnya Allah saat kita mengerjakannya..

Anggaplah solat itu pertemuan kita dgn Tuhan,

Anggaplah solat itu cara terbaik kita bercerita dgn Tuhan,

Anggaplah solat sbg keadaan terbaik kita berkeluh kesah dgn Sang Pencipta,

Anggaplah solat itu seriusnya kita dlm bermimpi...

Bayangkan ketika azan Allah melambai kita utk semakin hampir kpdNya..

Bayangkan ketika takbir Allah melihat kita,senyum pada kita & Dia bangga terhadap kita..

Bayangkan.ketika rukuk Allah menahan badan kita supaya kita tak terjatuh & damai dlm sentuhanNya..

Bayangkan ketika sujud Allah mengelus kepala kita lalu berbisik lembut "Aku mencintai hambaKu"..

Bayangkan ketika duduk antara dua sujud Allah berdiri di depan kita & mengatakan " Aku takkan diam bila ada yg mengusikmu"...

Subhanallah! Sungguh nikmat solat yg kita lakukan kerana Allah tak pernah seinci jauh.

# saya ingatkan diri saya sendiri dan untuk peringatan bersama sahabat handai

Thursday, 12 March 2015

Bayangkan kita ada 'Pinocchio Syndrome' setiap kali kita menipu akan berlaku sesuatu dekat diri kita, mesti kita tak berani nak tipu kan? Sebab malu.
Tapi kan, kenapa kita berani menipu sedangkan Allah sentiasa perhatikan kita, tidak malukah kita pada Allah?
Allahu, ana pun sama 
 Banyak dosa
Pendosa tanpa noktah 

Sunday, 8 March 2015

Menutup aurat

Bukan menunjukkan ''Aku sudah baik''

Tapi menunjukkan :

''Aku ingin taat perintah Rabb ku ''

Allahumma Solli a'laa Muhammad

Monday, 23 February 2015

Bagaimana kita mahu bersangka baik dgn Allah jika kita tidak mampu bersangka baik sesama makhlukNya.. bagaimana mendapat kelazatan iman jika ibadah kita diselangi dgn kemaksiatan dan kemungkaran... bagaimana kita merasa tenang bila kita cuba mendekati Allah tp dlm masa yg sama kita membawa diri kita jauh drNya dgn lisan dan perbuatan kita... pandanglah dunia dgn pandangan akhirat... jgn menilai manusia... itu bukan kerja kita... jgn menunding jari kpd org lain.. walhal 4 jari lg menuju arah kita sendiri... org yg menilai keburukan org lain adalah org yg bodoh kerana tidak mampu menilai keburukan diri sendiri...
.
Allahumma solli alaa Muhammad...
sobahulkhoir... Assalammualaikum..
.
jaga lisan..
jaga perbuatan
Faham Hadam dan khatam...

Thursday, 12 February 2015

"Sekiranya hidup di dunia kita mengikut segala perintah Allah, maka sudah pasti "hentian terakhir" kita ialah syurga"
Almarhum Tuan Guru Dato' Nik Abdul Aziz Nik Mat

Amin ya rabb
12 februari tarikh yg sama As-Syahid Imam Hasan Al-Banna meninggal dunia
Kita disini mungkin sedih dgan pemergiaannya tapi tok guru mungkin sedang senyum gembira di sana
Insyallah
Syurga bagiNya
Mlm jumaat bertemu pencipta
Tanpa hisab
Petanda org baik Allah tunjukkan
Tenang lah tok guru di sana

Monday, 9 February 2015

Tazkirah Ringkas

"Tak payah nak sedih ditinggalkan
manusia kalau diri pun pernah tinggalkan Pencipta."

Mendalam.

💕 آللهم صلى على سيدنا محمد 💕

Monday, 2 February 2015

kisah benar dari seorang ukhti. semoga bermanfaat buat mujahidah.

Assalamualaikum.
Satu cerita, ingin dikongsikan bersama kalian muslimat ku syg.
.
Masa dulu, masa arwah ibu ada. Ibu suka belikan ana baju, kalau ada org datang jual baju ka.
Dia selalu tanya ckp "kakak pilih lah"
Ana pun okay je lah kan.
Ana ambil lah dua helai, satu rm80 satu lg rm90. Mahalkan?
Ibu ana berhutang.
Ana taktahu pun. Ingat dia byar hbis. Rupanya dia hutang. Sampai dia meninggal, baru ana tahu selama ni dia beli apa apa kat kami adik beradik. Semua hutang. Dia tak kerja. Abh pula jarang beri duit kat ibu.
Ana kesian tgok ibu :')
Banyak pengorbanan dia untuk kami adik beradik. Dia bg kami mcm mcm, sdgkan dia bergelumang dgn hutang.
.
Tapi itu dulu. Sekarang ana dah taksuka berhias. Ana cuma suka satu warna je. Warna hitam :')
Pakaian pertama ana mulakan penghijrahan. Abh hadiahkan jubah hitam pada ana, ana beli tudung labuh warna hitam pakai duit ana.
Ana beli niqab, sarung tangan jari dan satu sarung kaki.
Ana pakai. Duduk dpn cermin.
Ana tengok, dalam hati "Allahurabbi, tenang. Tenang memakai pakaian ini"
Rasa damai. Rasa terselindung.
.
Selama 11 bulan penghijrahan ana, ana cuma ada 2 helai jubah hitam. Satu helai tudung labuh hitam, 3 sarung tangan hitam, 2 sarung kaki hitam. 3 niqab hitam :')
Setiap kali ana keluar, ana pkai dua jubah ini je lah. Ana tak mintak kat abh. Sebab ana tahu, jubah mahal.
Sampai ada org tegur ana "kau ni tak ada baju lain dah ke?" tiap kali keluar bju sama je.
Apa ana rasa? Sedihh. Tapi, dgn dua jubah yg dah 11 bulan diganti pakai. Ana rasa ana dekat dgn Allah. Ana rasa ana pkai mcm tu, takda siapa hirau. Ana rasa gembira mcm tu.
Ana tak kisah org nak kata apa. Tapi, kalau ana ada duit. Ana nak beli sehelai lg jubah hitam, untuk tahun 2015 ni. Kenapa sehelai? Sebab ana tahu jubah mahal :')
.
Sekian cerita dari ana.
@MujahidahHinaDihadapanManusia,InginMuliaDimataAllah

Friday, 30 January 2015

pleasure to follow their instagram

@lara_roxanne
@epysnyper
@alipaqa

Sunday, 18 January 2015

"JANGAN CEMBURU PADA WANITA SEKSI"

Jangan pernah cemburu kepada wanita yang
suka berpakaian seksi.
Tapi cemburulah kepada wanita yang selalu
menutup aurat.

Jangan pernah cemburu kepada wanita yang
lebih cantik dari kita.
Tapi cemburulah kepada wanita yang lebih
sholehah dari kita.

Jangan pernah cemburu kepada wanita yang
punya suami kaya dan berjaya.
Tapi cemburulah kepada wanita yang punya
suami sholeh dan bertakwa.

Jangan pernah cemburu kepada wanita
menjadi pujaan dan rebutan para lelaki.

Tapi cemburulah kepada wanita yang
dihargai dan dihormati para lelaki.

Saturday, 17 January 2015

Perempuan. Walau bagaimana sibuk dan aktif dalam society, kental bawa diri tak ada pakwe, bersemangat dalam dakwah atau bijak melangit dalam pelajaran, tetap takkan lari daripada bicara soal hati.

Andai hati itu asalnya lembut maka selamanya jua lembut.

Suka orang itu. Suka orang ini.
Nak jaga hati.
Tak nak lagha.
Tak nak fikir yang sia-sia.
Kadang-kadang rasa rindu sangat sampai nak kahwin sahaja lagi mudah.
Tengok orang couple, rasa nak couple juga, bila fikir balik, tak nak couple sebab tak nak buat perkara menghala dosa, tetapi jiwa terseksa.
Tengok orang kahwin, nak kahwin juga, tak tahu kenapa rasa nak kahwin datang tetapi yang tahu hanya mahu kahwin bila seronok tengok orang kahwin.

Pelbagai rasa didengari.
Bercampur-baur dalam hati.

Itu lumrah, sayang.
Apatah lagi dalam umur yang makin meningkat dewasa.
Soal hati dan fitrah rasa untuk disayangi dan menyayangi itu biasa.

Cuma terkadang diri perlu tahu, fokus kehidupannya di mana.
Suka itu tidak salah namun usah sehingga tidak lalu makan nasi goreng ayam paprik tiga hari hanya kerana sakit menahan rindu.

Wake up. Hidup dalam dunia sebenar.
Perjalanan dalam hidup ini jauh.
Bukan sekadar soal saya-suka-awak dan awak-suka-saya, tiada-apa-lagi-yang-menjadi-penghalang-antara-kita dan jom-kahwin semata.

Itu salah satu cabang daripada banyak cabang dalam kehidupan.
Salah satu cabang yang penting.
Dan ada banyak lagi cabang penting lain juga yang perlu diberi fokus.

Rasa yang datang tiada siapa yang sengaja mengundang.
Usah dipadam perasaan fitrah itu tetapi bijaklah dalam mengawal rasa suka.

Itu yang dikata.
Bila suka jangan terlalu suka.
Bila benci usah terlalu benci.
Selalulah untuk berada di tengah-tengah.
Kerana selama tiada ikatan halal yang termeterai, dia bukan sesiapa lagi untuk dicintai sepenuh rasa.
Genggam kemas hati itu baik-baik.
Usah mudah lemah.
Bina semangat yang kental.

Cari di mana jiwa yang benar menangis rindukan Rabbi seperti Rabi'ah el-Adawiyah.
Cari di mana jiwa yang selalu bermunajat dan hanya berharap pada Tuhannya seperti puteri kesayangan Rasulullah SAW, Fatimah Azzahra.
Cari di mana jiwa yang tertanam akidah yang unggul di dalam hatinya seperti Masyitah yang tegar terjun ke dalam minyak yang panas semata-mata untuk mempertahankan keimanan.
Cari di mana jiwa seorang Sumayyah yang rela diseksa dengan pelbagai dugaan yang menyakitkan hanya untuk mempertahankan kalimah Ahad.
Cari di mana jiwa seorang Zinnirah yang rela dijemur di tengah padang pasir bersama cahaya yang terik dan dibutakan mata hanya semata teguh mempertahankan keyakinan akidah.

Belajarlah menjadi seorang wanita.
Belajar untuk menjadi seorang wanita berjiwa hebat seperti srikandi-srikandi Islam.

Jangan biar diri gatal hanya mahu kahwin sahaja sedang persiapan diri layu.

Waktu mahu kahwin sememangnya mahu kahwin kerana yang ada di hadapan segalanya terlihat indah.
Tempoh selepas kahwin bukan sehari dua, tetapi biar mahu sampai ke syurga.
Mahu kahwin bukan hidup berdua sahaja, nantinya keluarga sudah makin bertambah besar.

Kahwin bukan soal cinta dan suka sahaja.
Perkahwinan penuh dengan tanggungjawab yang menanti.

Kalau kita yang seorang perempuan sekarang malas mahu menimba ilmu, maka dengan apa lagi mahu dididik anak-anak yang sedang membesar.
Kalau kita yang seorang perempuan lemah dalam mujahadah diri untuk buat amal maka contoh kebaikan apa lagi yang mahu ditunjukkan kepada anak-anak.
Kalau kita yang seorang perempuan hanya tahu untuk duduk bersenang-lenang dan lemah jiwanya maka siapa lagi yang mahu berada di belakang menguatkan perjalanan dakwah seorang suami.
Kalau kita yang seorang perempuan lemah dalam menjaga kehormatan diri maka kecintaan dan kesetiaan apa yang akan tinggal buat seorang suami yang teguh menanti kelak.
Kalau kita yang seorang perempuan lemah dalam mengendalikan emosi maka siapa lagi yang akan membantu suami untuk mengemudi bahtera keluarga yang bahagia.
Kalau kita seorang perempuan yang tiada matlamat tinggi dalam hidup maka siapa lagi yang akan bersedia membina jiwa besar dalam diri mujahid-mujahid kecil.

Ilmu sekarang bukan untuk skor Dean's List dan belajar jurusan di universiti sahaja.
Ilmu sekarang perlu dicari dan sekurangnya diri punya asas dalam pelbagai cabang ilmu.

Saat tiada terikat dengan tanggungjawab rumah tangga inilah waktunya untuk menimba ilmu dengan sebenarnya.
Setidaknya mahu untuk belajar hukum-hukum fiqh.
Setidaknya belajar bagaimana mahu untuk melayan dan mengerti rentak isi hati dan jiwa si kecil.
Setidaknya belajar bagaimana untuk menyesuaikan diri dalam masyarakat yang pelbagai.
Setidaknya mahu belajar bagaimana untuk memperbaiki solat dan memperbaiki kefahaman dalam Al-Quran.
Setidaknya belajar tentang ilmu rumah tangga.

Belajarlah memasak. Biarlah potong bawang 3 hiris juga sudah menangis sebaldi. Asal sahaja mahu untuk belajar.
Jadi anak dara harus belajar untuk bangun dan perkemaskan diri awal pagi.
Bukan pula untuk tidur melangit hingga ke tengah hari.
Belajar bagaimana mahu jadi seorang wanita yang produktif.

Ya. Kita bukan sempurna untuk tahu dan buat banyak perkara.
Dan kerana tidak tahu banyak perkara itulah kita perlu belajar banyak perkara.
Hidup ini satu medan yang penuh hikmah untuk kita ambil dan pelajari sesuatu tiap saat.
Tak ada orang yang secara semulajadi tahu banyak perkara.
Melainkan dia cuba untuk ambil tahu dan mahu belajar.

Ini bukan untuk mendesak diri menjadi seorang perempuan yang sempurna tanpa cela tiap segi dan hebat sehingga bisa untuk terbang merentasi langit ke-7 mengalahkan Wonder Woman.
Bukan.
Ini mahu memberi sejentik kesedaran bagaimana seorang perempuan harus berperanan terutama dalam dunia moden zaman kini.

Kerana kematangan bukan diukur sejauh mana kemahiran dalam berselfie baik tudung labuh, berniqab atau melilit-lilit.
Kerana kematangan itu ada pada ilmu dalam diri dan nilai dalam memandang kehidupan.
Dan kerana kematangan itu ada pada hati yang selalu membawa jiwa seorang hamba dalam dirinya.

Usah terlalu risau akan soal jodoh.
Usahalah setakat mana yang mampu.
Asal sahaja diri tahu untuk menjaga kehormatan diri maka dia yang begitu jualah yang bakal dihadirkan Allah.
Asal sahaja hati terus teguh pada jalan dakwah dan kebenaran maka dia yang begitu jualah yang akan datang melengkapkan kehidupan.

Hidup ini cukup mudah.
Buat apa yang Allah suka dan reda.
Dan suka serta reda dengan tiap apa yang diberi Allah.
Kerana tiada apa yang tidak baik datang daripada Allah melainkan segalanya baik-baik belaka.

Berbahagialah duhai muslimah.

Cut!

Penat juga membebel.
Dah habis masa pegang watak nenek tua pakai tongkat yang banyak berleter.

Sekarang harus tukar watak sebagai seorang gadis muda dan cantik lebih daripada Katie Holmes yang perlu menelan apa jua yang dikata oleh nenek tua.

Friday, 16 January 2015

Untunglah Ada Orang Sayang
Ayat Ni Biasa Kita Dengar
Kan..?? 
Kenapa Tak Cakap Bersyukurlah 
Sebab Allah SWT
Sentiasa Sayang Kita.. 

Sunday, 11 January 2015

Malu?
Semua manusia, punya rasa malu dalam diri.

Tahukah anda yang sifat malu itu sebenarnya perisai diri?
Bertuahlah mereka, yang pupuk sifat malu setebal-tebalnya dalam diri. Dan rugilah mereka yang kikis sifat malu.

Nabi Muhammad SAW dulu mengangkat martabat seorang wanita. Daripada hanya menjadi pemuas nafsu lelaki, sekarang wanita itu mahal. Dan kenapa? Masih ada segelintir manusia yang kecewakan Nabi Muhammad SAW?

Kenapa sanggup hancurkan hati hero kita, Nabi Muhammad SAW?
Adakah anda rasa, baginda akan terharu melihat kita yang sekarang ini macamni?

Tolonglah. Tolonglah. Tolonglah.

Jangan sesekali, gadaikan maruah diri kepada lelaki. Dia bukan suami. 
Biarlah kita tak cantik, tak lawa, janji maruah diri kita jaga.

Tahukah?
Andai hilang maruah diri, apa lagi yang berharga pada kita?
Nothing.

Sabda Nabi SAW; "Jika kau tidak punya rasa malu, lakukanlah apa sahaja yang kau mahu."

Muslimah solehah.
Mahalkan diri, junjung maruah sendiri.
Jangan pernah gadaikannya, walaupun sesekali.

Ingat.
Jangan kecewakan Nabi lagi?
Please.

Tuesday, 6 January 2015

Kata pepatah arab,
"Ubati luka dengan kadarnya."

Maksudnya,
"Bila luka di hujung jari, letak ubat di bahagian jari yang luka saja. Jangan dibalut tangan itu sampai ke lengan."

Sama seperti menghadapi masalah.
Masalah kecil jangan diperbesarkan.
Kalau masalah besar, diperkecilkan.
Kalau tidak, hidup kita tidak akan tenteram, sentiasa bermasalah.

~Habib Ali Zainal Abidin Al Hamid~

Thursday, 1 January 2015

......Dan aku.......

Assalamualaikum....

Hmmmm....

Tak tahu nak mula dari mana...
Tak tahu nak buat muqadimah apa.....

Yang aku tahu....
aku nak menaip sesuatu...


Aku nak jadi inspirasi....
Inspirasi yang mampu menaikkan semangat orang sekeliling aku..
Aku nak jadi someone...
yang menjadi tulang belakang perjuangan sahabat-sahabat aku...

Aku nak meyumbang sesuatu...
Untuk kebangkitan ummah...
Aku nak meransang sesuatu..
Yang trigger semangat juang ummah...


Hmmm...
Sesuatu yang tidak lahir dari hati..takkan sampai kat hati yang lain..
Syarat nak sampaikan sesuatu dari hati...Hati tu kena bersih...

Tapi....
adakah hati aku clean n clear enough untuk touch hati orang lain...??

Aku pernah terpikir...
Aku tak baik....
Aku tak soleh/ah...
Aku tak 'alim...

Tapi..
Kenapa aku dipilih untuk join usrah..?
Kenapa aku dipilih untuk faham "those" things...?
Kenapa aku kene buat kerja-kerja dakwah ni..?
Kenapa aku berada dalam jalan dakwah ni....?
Kenapa aku yang dipilih...?
Kenapa aku...
Kenapa..kenapa dan kenapa.....????

Hmmm...
lalu....
Allah sampaikan jawapan melalui ketua usrah aku...
Tetibe tajuk usrah masa tu "Kenapa Aku Di Sini"

*Gedebuk*

Rasa cam Allah nak kate..
"awat hang banyak sangat nak persoalkan..? Aku dah rancang dgn baik dah hidup hang...Hang x percaya Aku ka..?"

Dan....jawapan yang aku dapat.......................

*****************************

"Pernah tak dalam hidup kita..kita persoalkan..kenapa aku yang Allah pilih untuk berada di sini...? Aku dah la tak baik....hidup pun tunggang langgang...
Tapi...kenapa aku yang kene paham semua ni..? "

"Mustahil x dek yang tak persoalkan an...."

"Nak tahu tak ape jawapannye..."

"Jawapannye ialah...."

"Allah pilih kita sebab...."

"ada bahagian dari kita yang Allah nampak special...kita ni special di mata Allah.."

"walaupun kita ni rasa diri kita x baik...tak soleh/ah macam orang lain...Kita rasa diri kita tak kuat untuk berada dalam jalan ni..."

"Tapi....Allah nampak kita ni sangat special.....teramat special..."

"sebab tu Allah pilih kita..."

"entum rasa entum tak kuat..."

"Tapi...Allah kata entum strong enough...dan...tambah lagi...entum ada ana..entum ada sahabat-sahabat lain...Paling penting...ENTUM ADA ALLAH"

"Kita kat sini...bukan orang yang dah cukup baik...tapi...kita kat sini...semua nak jadi baik...Ana ulang sekali lagi..KITA IALAH ORANG YANG NAK JADI BAIK"

"Kalau ada yang rasa nak undur diri dari jalan ni..."

"Ana mohon...kita ingat balik sejarah rasulullah menyebarkan dakwah...."

"Peluh, darah, dan air mata baginda Sollallahu 'alaihi wasallam mengiringi jalan dakwah ni..."

"Nanti....one day later...Bila kita bertemu dengan Rasulullah...bila Rasulullah tanya.... "Wahai anda yang menjadi umat ana...apakah yang anda lakukan bagi meneruskan perjuangan ISLAM yang dah ana mulakan..?"

"Lalu...pada saat tu...apa jawapan yang akan kita sediakan untuk menjawab soalan baginda..?"

"Ya rasullallah..Ana tak buat apa-apa...ana pernah join usrah..tapi..ana berhenti sekerat jalan.."

"Takkan itu jawapan yang entum...yang kita akan bagi..?"

"Allahu...cuba bayangkan apa perasaan baginda masa tu...?"

*************************
Dan...pada masa tu...apa yang aku mampu lakukan hanya lah...

menangis....

Sebab.......terasa kasih sayang Allah mengiringi nafas aku...
Tapi..adakah kasih sayang aku wujud untuk Allah...dan Rasulullah....?

Until now...

Bila hati bertanya...
Kenapa aku di sini....
jawapannya...

"Sebab...Allah nampak aku special....Aku special pada pandangan Allah...Allah nak aku berjuang untuk agama DIA..."

Yup...Aku special..

Dan...aku tak nak kecewa kan Rasulullah yang dah mulakan perjuangan ni dengat 1001 keperitan...
Dan...aku tak nak sia-sia kan peluang yang ada...Allah letak aku di sini..Aku pilih aku di sini...

Sudah sudah la tu rasa nak futur..

AYUH SYABAB AGAMA....BANGKITLAH DEMI UMMAH...!!!

AYUH SYABAB AGAMA...UMMAH MEMERLUKAN ENTUM !!!


wallahu a'lam...